0

Doa dan sabar..

Posted by ilham_syifa' on 9:07 AM
Bismillahirrahmanirrahim

Apakah orang yang merangkak dengan wajah tertelungkup yang lebih terpimpin ataukah orang yang berjalan tegak di atas jalan yang lurus? (67:22)

Kadang-kala, kita tertanya-tanya sebab doa kita tidak dimakbul Allah. Walhal, ud’uni astajiblakum. Ia ada kaitan dengan kefahaman dan niat kita terhadap kandungan doa – ia cara atau matlamat?


Contoh, kita berdoa untuk mengahwini seseorang. Soalnya, kahwin itu cara atau matlamat? Kalau kita menganggap kahwin itu sebagai matlamat, kita akan frust sekiranya kita masih tidak kahwin. Tetapi, kalau kahwin itu adalah sebagai cara untuk mencapai matlamat kita – iaitu rapat dengan Allah, nescaya Allah sedang memakbulkan doa kita itu. Kerana, bila frust, kita perlu sabar. Dan, sabar itu membuatkan kita rapat dengan Allah. Alhamdulillah.

Kita selalu menjadikan Allah sebagai cara untuk mendapatkan dunia. Untuk mendapat semua A1 dalam SPM, caranya ialah rapat dengan Allah. Terbalik bukan? Allah telah menjadi cara untuk memuaskan nafsu matlamat kita – dunia.

Tambahan lagi, pelajar perubatan diuji sungguh dengan ujian dunia. Bukan kita tidak berdoa, hampir setiap kali solat, memohon Allah bagi kejayaan di dunia dan akhirat. Tetapi, berjayakah kita seperti yang kita harapkan?

Kejayaan itu hadiah indah yang hadir bersama tanggungjawab. Apakah ilmu, menjadi kita dekat pada Allah? atau lebih sayangkan dunia? Apakah dengan kejayaan, membina insan yang luhur membantu sahabat2 yang ke belakang? Mungkin, Allah belum izinkan saya memikul tanggungjawab itu. Maka, bersabarlah.. bersabar dengan kesabaran yang cantik!

Di penghujung jalan, kita akan sedar setiap apa yang Allah hadiahkan sebenarnya kejayaan terbaik buat kita. Nukilan takdir Allah indah kan? Ahli seni tidak bisa melawannya. Yakin dan percaya! Jangan putus asa. Bersabarlah dengan kesabaran yang cantik! =)

The end!

Tambahan, Lalu kawan-kawan bertanya – yang kita ini pula, selalu berdoa kah?

p/s : digubah suai dari ilham seorang sahabat. =) orang ramai perasan, saya suka berbicara tentang alat/cara dan matlamat.. kerana itu asas Hasan Al Banna menerapkan pada mutarabbinya.

‎"Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.

Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.

Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.

Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.

Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu."



0 Comments

Post a Comment

Monday, January 10, 2011

Doa dan sabar..


Bismillahirrahmanirrahim

Apakah orang yang merangkak dengan wajah tertelungkup yang lebih terpimpin ataukah orang yang berjalan tegak di atas jalan yang lurus? (67:22)

Kadang-kala, kita tertanya-tanya sebab doa kita tidak dimakbul Allah. Walhal, ud’uni astajiblakum. Ia ada kaitan dengan kefahaman dan niat kita terhadap kandungan doa – ia cara atau matlamat?


Contoh, kita berdoa untuk mengahwini seseorang. Soalnya, kahwin itu cara atau matlamat? Kalau kita menganggap kahwin itu sebagai matlamat, kita akan frust sekiranya kita masih tidak kahwin. Tetapi, kalau kahwin itu adalah sebagai cara untuk mencapai matlamat kita – iaitu rapat dengan Allah, nescaya Allah sedang memakbulkan doa kita itu. Kerana, bila frust, kita perlu sabar. Dan, sabar itu membuatkan kita rapat dengan Allah. Alhamdulillah.

Kita selalu menjadikan Allah sebagai cara untuk mendapatkan dunia. Untuk mendapat semua A1 dalam SPM, caranya ialah rapat dengan Allah. Terbalik bukan? Allah telah menjadi cara untuk memuaskan nafsu matlamat kita – dunia.

Tambahan lagi, pelajar perubatan diuji sungguh dengan ujian dunia. Bukan kita tidak berdoa, hampir setiap kali solat, memohon Allah bagi kejayaan di dunia dan akhirat. Tetapi, berjayakah kita seperti yang kita harapkan?

Kejayaan itu hadiah indah yang hadir bersama tanggungjawab. Apakah ilmu, menjadi kita dekat pada Allah? atau lebih sayangkan dunia? Apakah dengan kejayaan, membina insan yang luhur membantu sahabat2 yang ke belakang? Mungkin, Allah belum izinkan saya memikul tanggungjawab itu. Maka, bersabarlah.. bersabar dengan kesabaran yang cantik!

Di penghujung jalan, kita akan sedar setiap apa yang Allah hadiahkan sebenarnya kejayaan terbaik buat kita. Nukilan takdir Allah indah kan? Ahli seni tidak bisa melawannya. Yakin dan percaya! Jangan putus asa. Bersabarlah dengan kesabaran yang cantik! =)

The end!

Tambahan, Lalu kawan-kawan bertanya – yang kita ini pula, selalu berdoa kah?

p/s : digubah suai dari ilham seorang sahabat. =) orang ramai perasan, saya suka berbicara tentang alat/cara dan matlamat.. kerana itu asas Hasan Al Banna menerapkan pada mutarabbinya.

‎"Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.

Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.

Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.

Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.

Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu."


0 comments:

Post a Comment

Copyright © 2009 ILHAM PENA All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive | Distributed by Deluxe Templates