0

dalam langkah baru...

Posted by ilham_syifa' on 8:00 PM
Salam seindah langit membiru
Salam secantik matahari yang menyinar.
Salam dengan semangat yang berkobar.

Maaf, gua ilham pena ini sudah bersawang lebih dari sebulan.



Membelek novel yang harus dibaca oleh pencinta bahasa di Malaysia, Laskar Pelangi. Tersentuh jiwa melihat semangat kental sebelas orang anak Melayu Belitong yang gigih mencari ilmu biar nasib tidak menyebelahi mereka. Hidup dalam kesusahan, bersekolah di sekolah lama yang hampir runtuh, tetapi suka akan ilmu kesebelas orang ini cukup membuat saya tersedar.


"Lintang hanya dapat belajar setelah agak larut malam kerana rumahnya sempit, sukar menemui tempat kosong, dan kerana harus berebut lampu minyak. Namun sekali dia memegang buku, terbanglah dia meninggalkan pondok condong berdinding kulit itu.

Belajar adalah hiburan yang membuatnya lupa pada seluruh penat dan kesempitan hidup. Buku baginya adalah ubat dan sumur kehidupan yang airnya memberi kekuatan baru agar dia mampu mengayuh basikal menentang angin setiap hari.

Jika berhadapan dengan buku, dia akan menghisap setiap kalimat ilmu yang dibacanya. Dia tergoda dengan sayap-sayap kata yang diucapkan oleh para cendekia. Dia melirik maksud tersembunyi daripada sebuah rumus, sesuatu yang tidak jelas bagi orang lain."
[Petikan dari Laskar Pelangi, oleh Andrea Hirata]

Sehingga itu ilmu menjadi hiburan buat si Lintang. Betapa bahagia andai dia dapat menuntut ilmu.

Adik-adik di rumah pula, "kakak, try la tengok 3 idiots. Best! cerita Hindustan, sesuai dengan kakak. Hahaha...Ada tunjuk Manali, Shimla dan etc. " Maka saya menontonlah cerita ini.

Pengajaran nya bagus! Baik sekali. Usah dilihat 'perangai yang di luar adab' di dalam filem itu. Tetapi, apa yang cuba disampaikan. Sebetulnya, kita belajar kerana 'exam'. Belajar untuk segulung ijazah. Tanpa rasa cinta kepada ilmu.


Pemidato kegemaran saya, Amirruddin Abd Rahman pernah menyentuh,
"Kita belajar untuk mengaplikasi, bukan atas rasa kecintaan kepada ilmu...."

Kata-kata beliau seolah-olah cukup 'menampar' diri saya mungkin juga rakan-rakan sekelas. Belajar sekadar belajar tanpa rasa cinta kepada ILMU.

Hatta, dalam makalah 'The Islamic Concept of Knowledge' oleh Proffessor Yusuf Said Akhtar, ilmu didefinisikan sebagai teori praktikaliti dan proses pendidikan tanpa henti.

Maka, andai difahami definisi ilmu, pasti tiada istilah penat dalam menuntut ilmu. Mengeluh tanpa henti andai 'medic' menuntut untuk kita study, study dan study.

Esok, bermula langkah baru, dalam blok yang baru. Semoga mampu menuntut ilmu dengan hati yang tersenyum. Minda yang bahagia. Jiwa yang merindu ilmu. Sanubari yang mencintai nilai intelektualiti. Semoga dalam rahmatnya. Semoga hanya untukNya.

"Betapa membina tamadun tidak sesingkat awan menjadi hujan, pasir menjadi debu, dan api menjadi abu, tetapi ia adalah satu proses berterusan dan tanpa henti yang mana asasnya ILMU, ILMU dan ILMU"

p/s : masih tersangkut dalam travelog turkey... maaf, tiada idea.







0 Comments

Post a Comment

Saturday, March 26, 2011

dalam langkah baru...


Salam seindah langit membiru
Salam secantik matahari yang menyinar.
Salam dengan semangat yang berkobar.

Maaf, gua ilham pena ini sudah bersawang lebih dari sebulan.



Membelek novel yang harus dibaca oleh pencinta bahasa di Malaysia, Laskar Pelangi. Tersentuh jiwa melihat semangat kental sebelas orang anak Melayu Belitong yang gigih mencari ilmu biar nasib tidak menyebelahi mereka. Hidup dalam kesusahan, bersekolah di sekolah lama yang hampir runtuh, tetapi suka akan ilmu kesebelas orang ini cukup membuat saya tersedar.


"Lintang hanya dapat belajar setelah agak larut malam kerana rumahnya sempit, sukar menemui tempat kosong, dan kerana harus berebut lampu minyak. Namun sekali dia memegang buku, terbanglah dia meninggalkan pondok condong berdinding kulit itu.

Belajar adalah hiburan yang membuatnya lupa pada seluruh penat dan kesempitan hidup. Buku baginya adalah ubat dan sumur kehidupan yang airnya memberi kekuatan baru agar dia mampu mengayuh basikal menentang angin setiap hari.

Jika berhadapan dengan buku, dia akan menghisap setiap kalimat ilmu yang dibacanya. Dia tergoda dengan sayap-sayap kata yang diucapkan oleh para cendekia. Dia melirik maksud tersembunyi daripada sebuah rumus, sesuatu yang tidak jelas bagi orang lain."
[Petikan dari Laskar Pelangi, oleh Andrea Hirata]

Sehingga itu ilmu menjadi hiburan buat si Lintang. Betapa bahagia andai dia dapat menuntut ilmu.

Adik-adik di rumah pula, "kakak, try la tengok 3 idiots. Best! cerita Hindustan, sesuai dengan kakak. Hahaha...Ada tunjuk Manali, Shimla dan etc. " Maka saya menontonlah cerita ini.

Pengajaran nya bagus! Baik sekali. Usah dilihat 'perangai yang di luar adab' di dalam filem itu. Tetapi, apa yang cuba disampaikan. Sebetulnya, kita belajar kerana 'exam'. Belajar untuk segulung ijazah. Tanpa rasa cinta kepada ilmu.


Pemidato kegemaran saya, Amirruddin Abd Rahman pernah menyentuh,
"Kita belajar untuk mengaplikasi, bukan atas rasa kecintaan kepada ilmu...."

Kata-kata beliau seolah-olah cukup 'menampar' diri saya mungkin juga rakan-rakan sekelas. Belajar sekadar belajar tanpa rasa cinta kepada ILMU.

Hatta, dalam makalah 'The Islamic Concept of Knowledge' oleh Proffessor Yusuf Said Akhtar, ilmu didefinisikan sebagai teori praktikaliti dan proses pendidikan tanpa henti.

Maka, andai difahami definisi ilmu, pasti tiada istilah penat dalam menuntut ilmu. Mengeluh tanpa henti andai 'medic' menuntut untuk kita study, study dan study.

Esok, bermula langkah baru, dalam blok yang baru. Semoga mampu menuntut ilmu dengan hati yang tersenyum. Minda yang bahagia. Jiwa yang merindu ilmu. Sanubari yang mencintai nilai intelektualiti. Semoga dalam rahmatnya. Semoga hanya untukNya.

"Betapa membina tamadun tidak sesingkat awan menjadi hujan, pasir menjadi debu, dan api menjadi abu, tetapi ia adalah satu proses berterusan dan tanpa henti yang mana asasnya ILMU, ILMU dan ILMU"

p/s : masih tersangkut dalam travelog turkey... maaf, tiada idea.






0 comments:

Post a Comment

Copyright © 2009 ILHAM PENA All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive | Distributed by Deluxe Templates