0

Muhasabah kehambaan

Posted by ilham_syifa' on 12:39 PM

tidak sampai 24 jam membuka tirainya!

Mencari kesempatan untuk berbicara tentangnya.

Ramadhan!

Hadirnya ia ditunggu buat yang memiliki hati untuk Ilahi.

Mengutip kembali sisa cinta yang berbaki agar diserah kepada yang esa. Mengembara mencari erti hamba dalam diri, untuk memperhambakan diri selayaknya buat si Dia yang agung.

Hadirnya pula tanpa diundang buat nakhoda yang sudah jauh belayar dari tujuan asalnya.

Terasa terseksa terpaksa berlapar dan berdahaga. Tidak memahami kedatangan yang harusnya dinanti buat insan bergelar HAMBA. Tidak sabar menanti syawal mengunjung tiba agar melepasi sebulan terseksa menahan nafsu bergelora.

Ada pula yang menanti agar bahtera yang sudah jauh tersasar kembali kepada destinasinya.

Buat bahteranya yang sudah diambung ombak, tersesat pula di tengah lautan dan terumbang ambing di pulau terpencil, kemudian tersedar bahawa bahtera itu tersilap belayar, maka diusahakan mencari kembali kompas agar ia berlabuh pada tempatnya. Maka, Ramadhan lah menjadi titik pemula untuk belayar kembali dengan peta yang tersedia lengkap. Jiwa juga sudah kental menahan ombak yang melanda.

Entah, tidak pasti diri ini tergolong dalam kelompok yang mana.. Biarlah Allah yang menghakimi diri ini selayaknya.

Itu perihalnya bagi manusia. Sudah sedia maklum iman itu beralun rentaknya. Andai ditafsir oleh pemuzik, mungkin bisa menjadi nota muzik buat mereka. Andai ditafsir pula oleh pakar matematik, graf sin kos itulah hasilnya.

Maka, Hadirlah Ramadhan untuk kembali memperbetulkan alunan yang mencanak naik turunnya. Menyedarkan khilaf diri dan membuka celik mata hati agar sedar diri hanyalah kerdil di bumi Ilahi ini.

Ramadhan, itulah institusi tarbiyah!

Mengajar erti SABAR. Mengenalkan erti TABAH. Mempamerkan apa erti HAMBA.

Menapakkan cinta Ilahi kembali di hati di saat rakusnya iman mengejar duniawi semata. Terlupa untuk meletakkan dunia di telapak kaki agar dipijak, bukan letak di tangan mahupun di hati untuk dijunjung dan dipuja.

Allahu Rabbi, sesungguhnya RamadhanMu ini, hadiah istimewa buat hambaMu. Engkau memberi ruang untuk kami kembali menghadap pintu syurgaMu. Memberi peluang untuk kami kembali mendekati taman firdausi Mu.

Maka, hinalah kami andai tidak terlihat kasih sayangMu buat kami.

Hadirnya Ramadhan, jemaah memenuhi masjid apatah lagi di awalnya..

Segala perlakuan diri dijaga, diulang-ulang pula “Eh, bulan puasa tak boleh buat macam ni dan macam tu”

Mudah sungguh untuk berjaga malam, Qiamualail itu menjadi peneman setia.

Entah di mana silapnya, ramai antara kita hanyalah menjadi HAMBA RAMADHANI.

Amalan itu hilang di saat berlalunya ia. Seolah-olah, memperhambakan diri untuk RAMADHAN semata. Seolah-olah Ramadhan itu sebagai ADAT bukan ALAT untuk mempertingkatkan amalan dan jua iman.

Menjunjung tinggi Ramadhan sebagai ADAT. Maka, berlalulah rasa iman itu di saat berlalunya Ramadhan.

Semoga masjid diamarahkan bukan hanya pada bulan Ramadhan.

Sedangkan hadirnya ia untuk membentuk diri menjadi HAMBA RABBANI. Agar menjadi insan Rabbani.

Ramadhan oh Ramadhan, jadilah penggerak sebagai pemula penghijrahanku.

Entah, aku tidak pasti bisa bertemu mu hingga kau melabuhkan tiraimu.

Entah, aku kurang yakin, aku bisa menemui lagi di musim akan datang.

Semoga kau Ramadhan terbaik buatku. Seluruh jiwa dan raga kuserahkan buatMu Ilahi. Semoga malaikat syurga sabar menanti hadirnya diri ini di sana. InsyaAllah....

Sabda Nabi Muhammad SAW,

"Siapa berpuasa di bulan Ramadhan kerana iman dan mengharapkan redha Allah, akan diampuni dosanya yang terdahulu dan kemudian."

Kembali dengan mode study!

*Akhirulkalam, sama-sama berzikir *

~Subhanallahi wabihamdihi Subhanallahil'azim~

[Ilham Syifa']


0 Comments

Post a Comment

Sunday, July 31, 2011

Muhasabah kehambaan



tidak sampai 24 jam membuka tirainya!

Mencari kesempatan untuk berbicara tentangnya.

Ramadhan!

Hadirnya ia ditunggu buat yang memiliki hati untuk Ilahi.

Mengutip kembali sisa cinta yang berbaki agar diserah kepada yang esa. Mengembara mencari erti hamba dalam diri, untuk memperhambakan diri selayaknya buat si Dia yang agung.

Hadirnya pula tanpa diundang buat nakhoda yang sudah jauh belayar dari tujuan asalnya.

Terasa terseksa terpaksa berlapar dan berdahaga. Tidak memahami kedatangan yang harusnya dinanti buat insan bergelar HAMBA. Tidak sabar menanti syawal mengunjung tiba agar melepasi sebulan terseksa menahan nafsu bergelora.

Ada pula yang menanti agar bahtera yang sudah jauh tersasar kembali kepada destinasinya.

Buat bahteranya yang sudah diambung ombak, tersesat pula di tengah lautan dan terumbang ambing di pulau terpencil, kemudian tersedar bahawa bahtera itu tersilap belayar, maka diusahakan mencari kembali kompas agar ia berlabuh pada tempatnya. Maka, Ramadhan lah menjadi titik pemula untuk belayar kembali dengan peta yang tersedia lengkap. Jiwa juga sudah kental menahan ombak yang melanda.

Entah, tidak pasti diri ini tergolong dalam kelompok yang mana.. Biarlah Allah yang menghakimi diri ini selayaknya.

Itu perihalnya bagi manusia. Sudah sedia maklum iman itu beralun rentaknya. Andai ditafsir oleh pemuzik, mungkin bisa menjadi nota muzik buat mereka. Andai ditafsir pula oleh pakar matematik, graf sin kos itulah hasilnya.

Maka, Hadirlah Ramadhan untuk kembali memperbetulkan alunan yang mencanak naik turunnya. Menyedarkan khilaf diri dan membuka celik mata hati agar sedar diri hanyalah kerdil di bumi Ilahi ini.

Ramadhan, itulah institusi tarbiyah!

Mengajar erti SABAR. Mengenalkan erti TABAH. Mempamerkan apa erti HAMBA.

Menapakkan cinta Ilahi kembali di hati di saat rakusnya iman mengejar duniawi semata. Terlupa untuk meletakkan dunia di telapak kaki agar dipijak, bukan letak di tangan mahupun di hati untuk dijunjung dan dipuja.

Allahu Rabbi, sesungguhnya RamadhanMu ini, hadiah istimewa buat hambaMu. Engkau memberi ruang untuk kami kembali menghadap pintu syurgaMu. Memberi peluang untuk kami kembali mendekati taman firdausi Mu.

Maka, hinalah kami andai tidak terlihat kasih sayangMu buat kami.

Hadirnya Ramadhan, jemaah memenuhi masjid apatah lagi di awalnya..

Segala perlakuan diri dijaga, diulang-ulang pula “Eh, bulan puasa tak boleh buat macam ni dan macam tu”

Mudah sungguh untuk berjaga malam, Qiamualail itu menjadi peneman setia.

Entah di mana silapnya, ramai antara kita hanyalah menjadi HAMBA RAMADHANI.

Amalan itu hilang di saat berlalunya ia. Seolah-olah, memperhambakan diri untuk RAMADHAN semata. Seolah-olah Ramadhan itu sebagai ADAT bukan ALAT untuk mempertingkatkan amalan dan jua iman.

Menjunjung tinggi Ramadhan sebagai ADAT. Maka, berlalulah rasa iman itu di saat berlalunya Ramadhan.

Semoga masjid diamarahkan bukan hanya pada bulan Ramadhan.

Sedangkan hadirnya ia untuk membentuk diri menjadi HAMBA RABBANI. Agar menjadi insan Rabbani.

Ramadhan oh Ramadhan, jadilah penggerak sebagai pemula penghijrahanku.

Entah, aku tidak pasti bisa bertemu mu hingga kau melabuhkan tiraimu.

Entah, aku kurang yakin, aku bisa menemui lagi di musim akan datang.

Semoga kau Ramadhan terbaik buatku. Seluruh jiwa dan raga kuserahkan buatMu Ilahi. Semoga malaikat syurga sabar menanti hadirnya diri ini di sana. InsyaAllah....

Sabda Nabi Muhammad SAW,

"Siapa berpuasa di bulan Ramadhan kerana iman dan mengharapkan redha Allah, akan diampuni dosanya yang terdahulu dan kemudian."

Kembali dengan mode study!

*Akhirulkalam, sama-sama berzikir *

~Subhanallahi wabihamdihi Subhanallahil'azim~

[Ilham Syifa']

0 comments:

Post a Comment

Copyright © 2009 ILHAM PENA All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive | Distributed by Deluxe Templates