0

University of Tarbiyah

Posted by ilham_syifa' on 11:18 AM
Usrah. bukan pertemuan yang biasa2. Kalau lah ahli 'bussinessman' memandang pentingnya perjumpaan dengan ahli niaga yang nilainya berjuta2, maka para Dai'e jangan pernah memandang usrah sebelah mata.

Nilainya sangat tinggi. Maka, modalnya juga perlu tinggi. Masa, emosi, usaha, tenaga dan sebagainya menjadi taruhan. Untuk melahirkan generasi yang bakal mengembalikan tamadun. Di situ proses mendidik bermula.

Ranjau ranjau berduri tatkala berjuang! Si Danbo- pejuang yang teguh.


Di saat Hasan Al Banna memandang, keluarga bukan lagi menjadi institusi mendidik anak2 muda. Terus, usrah yang beerti 'keluarga' menjadi pengganti keluarga asal untuk mendidik.

Lantas, zaman beralih zaman. Usrah menjadi nadi penggerak dakwah bermula. University of Tarbiyah diasaskan tidak pernah memilih pelajar. Ilmu yang tinggi, mahupun tidak berilmu, semua diberi hak sama rata. Semua layak memasuki Universiti itu. Cuma ada yang dipilih untuk memberi, adapula yang menerima.

Soalnya bukan layak tidak layak, akan tetapi mahu atau tidak mahu. Sesetengah tidak mahu langsung, ada pula sekadar hadir tidak membawa jiwa. Hati dihambat dengan indahnya dunia. Sebahagian pula, hadir dengan niat mencari sinar cahaya. Tetapi dihalangi hati terus cahaya tidak tembus menyuluhinya. Tidak dinafikan, ada yang benar2 hadir membawa hati dan roh kepada tuhan.

Kepada Dai'e, andai ahli yang datang dari golongan di atas (selain yang terakhir), maka bersabarlah. Tidak mudah mahu mencuri hati mereka mahupun melembutkan jiwa yang buas, semuanya kuasa Dia. Maka, jangan sekadar memandang usrah sekadar usrah.

Bukan sembarangan tuduhan dibuat, namun Murabbi masih tidak memandang usrah sebagai pendidik jiwa. Bersiap siaga lah dirimu sebelum pertemuan hati2 yang mencari cinta Ilahi. Sentuhi jiwa mu sebelum menyentuhi jiwa yang lain. Kerana, di situ generasi terbilang akan bermula. Rindu gemilangnya Turki Uthmaniyyah berkuasa di dunia begitu mencengkam sanubari, harap mampu masa itu kembali. Harganya cuma satu, iaitu PENGORBANAN!

Andai di zaman Rasulullah, bagaimana semangat membara jejaka kacak lagi kaya, 'Mus'ab bin Umair' dalam menjadi murabbi untuk mengajarkan Al Quran. Di situ pandang sisi perlu dilihat seorang murabbi. Nilai pengorbanan yang besar sebagai saksi.


p/s : kepada Dai'e, Dirimu adalah nadi tarbiyah. Tetapi jangan lupa tarbiyahkan juga dirimu. Titik. Moga pemberi pencerahan pada para du'at termasuk saya.


0 Comments

Post a Comment

Monday, July 4, 2011

University of Tarbiyah


Usrah. bukan pertemuan yang biasa2. Kalau lah ahli 'bussinessman' memandang pentingnya perjumpaan dengan ahli niaga yang nilainya berjuta2, maka para Dai'e jangan pernah memandang usrah sebelah mata.

Nilainya sangat tinggi. Maka, modalnya juga perlu tinggi. Masa, emosi, usaha, tenaga dan sebagainya menjadi taruhan. Untuk melahirkan generasi yang bakal mengembalikan tamadun. Di situ proses mendidik bermula.

Ranjau ranjau berduri tatkala berjuang! Si Danbo- pejuang yang teguh.


Di saat Hasan Al Banna memandang, keluarga bukan lagi menjadi institusi mendidik anak2 muda. Terus, usrah yang beerti 'keluarga' menjadi pengganti keluarga asal untuk mendidik.

Lantas, zaman beralih zaman. Usrah menjadi nadi penggerak dakwah bermula. University of Tarbiyah diasaskan tidak pernah memilih pelajar. Ilmu yang tinggi, mahupun tidak berilmu, semua diberi hak sama rata. Semua layak memasuki Universiti itu. Cuma ada yang dipilih untuk memberi, adapula yang menerima.

Soalnya bukan layak tidak layak, akan tetapi mahu atau tidak mahu. Sesetengah tidak mahu langsung, ada pula sekadar hadir tidak membawa jiwa. Hati dihambat dengan indahnya dunia. Sebahagian pula, hadir dengan niat mencari sinar cahaya. Tetapi dihalangi hati terus cahaya tidak tembus menyuluhinya. Tidak dinafikan, ada yang benar2 hadir membawa hati dan roh kepada tuhan.

Kepada Dai'e, andai ahli yang datang dari golongan di atas (selain yang terakhir), maka bersabarlah. Tidak mudah mahu mencuri hati mereka mahupun melembutkan jiwa yang buas, semuanya kuasa Dia. Maka, jangan sekadar memandang usrah sekadar usrah.

Bukan sembarangan tuduhan dibuat, namun Murabbi masih tidak memandang usrah sebagai pendidik jiwa. Bersiap siaga lah dirimu sebelum pertemuan hati2 yang mencari cinta Ilahi. Sentuhi jiwa mu sebelum menyentuhi jiwa yang lain. Kerana, di situ generasi terbilang akan bermula. Rindu gemilangnya Turki Uthmaniyyah berkuasa di dunia begitu mencengkam sanubari, harap mampu masa itu kembali. Harganya cuma satu, iaitu PENGORBANAN!

Andai di zaman Rasulullah, bagaimana semangat membara jejaka kacak lagi kaya, 'Mus'ab bin Umair' dalam menjadi murabbi untuk mengajarkan Al Quran. Di situ pandang sisi perlu dilihat seorang murabbi. Nilai pengorbanan yang besar sebagai saksi.


p/s : kepada Dai'e, Dirimu adalah nadi tarbiyah. Tetapi jangan lupa tarbiyahkan juga dirimu. Titik. Moga pemberi pencerahan pada para du'at termasuk saya.

0 comments:

Post a Comment

Copyright © 2009 ILHAM PENA All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive | Distributed by Deluxe Templates