0

Revolusi diri.

Posted by ilham_syifa' on 8:14 AM

Revolusi.

Sebelum mengorak langkah lebih jauh, mari selami dahulu definisi revolusi.

Revolusi itu membawa definisi perubahan sesebuah kerajaan, sistem politik, atau sistem sosial yang dilakukan secara radikal dan kekerasan untuk mengubah sistem pemerintahan tersebut. Ibarat rusuhan dan pemberontakan.

Revolusi dari aspek mental pula adalah perubahan pemikiran yang menyeluruh dan mendadak, terutamanya dari segi cara fikir dan tindakan.

Selongkar kembali peristiwa sejarah untuk mengenali istilah revolusi.

1) Pada tahun 1789, titik permulaan kebangkitan Rakyat Perancis, rata2 nya terdiri daripada golongan buruh estet yang ingin menjatuhkan pemerintahn monarki di bawah pemerintahan Raja Louis. Kekurangan makanan serta kemiskinan menjadi punca hilangnya sabar rakyat. Merealisasikan satu misi revolusi terpaksa dibayar dengan nilaian yang besar. 40 000 rakyat terkorban. Akhirnya, 1799 revolusi di bawah pimpinan Napoleon Banoparte berjaya membentuk kerajaan demokrasi dengan menggulingkan pemerintahan Monarki.

2) Renungi pula revolusi Iran. Sejarah mengatakan, Raja Shah Mohammad Reza Pahlavi menjadi boneka yang tunduk di bawah telunjuk Amerika Syarikat. Kemiskinan, kekejaman dan inflasi mencetuskan revolusi Iran di bawah pimpinan Ayatollah Ruhallah Khomeini. Pada tahun 1979, sang raja menderita setelah keselasaan kerana kerajaan republik telah terbentuk. Lihat sendiri, presiden Iran, Mahmod Ahmadinejad secara terang2an berani menentang Amerika Syarikat dan Israel.

3) Di mana bumi di pijak di situ langit dijunjung. Jangan pernah lupa revolusi di tanah Melayu. Akibat dentuman Malayan Union, orang Melayu berubah. Lupakan semangat kenegerian, kepasifan diri mengubah menjadi berani bersuara. Menentang gagasan Malayan Union. Maka, semangat kesatuan menggagalkan gagasan ini. Itu revolusi Melayu.

4) Revolusi Pemuda selama 18 hari di Mesir untuk menggulingkan diktator Hosni Mubarak yang sudah pun memerintah selama 30 tahun. Kekejaman polis, kemiskinan, pengangguran, inflasi, korupsi orang atasan menjadi tercetusnya revolusi ini yang bermula 25 Januari. Revolusi ini berjaya melembutkan akhlak polis2 yang setia kepada Hosni Mubarak. Kejayaan revolusi membawa kepada aktiviti islam dapat dijalankan dengan mudah.

Penyelongkaran selembar demi selembar peristiwa sejarah tidak punya kesudahan. Secara asasnya, tercetusnya revolusi itu adalah sama; atas rasa ingin menggulingkan pemerintahan yang kejam serta tamak. Sehingga menjerumuskan rakyat dalam keadaan kemiskinan, inflasi serta penderitaan.

Maka, dalam menggapai suatu misi itu, ada harga yang perlu dibayar. Pengorbanan yang besar dalam merealisasikan revolusi itu. Bukan calang-calang pengorbanan. Nilai nyawa yang harus dibayar ; revolusi Perancis contohnya.

Itu revolusi dari segi pemerintahan. Tetapi kita punya satu revolusi yang lebih besar; REVOLUSI DIRI. Revolusi mental supaya cara pemikiran berubah secara menyeluruh, tidak mengaplikasi 'hasty generalization' yang mencetuskan ketidakadilan dalam meletak sangkaan ataupun andaian.

Berbalik kepada soal lebih besar, revolusi diri untuk mencapai kejayaan. Pengorbanan itu perlu. Berkorban masa dalam bersuka ria. Berkorban cinta demi mencari cinta Dia. Berkorban lah apa sahaja yang mungkin, demi sebuah kejayaan. Kejayaan di dunia dan di akhirat. Revolusi pemikiran. akhlak. serta matlamat diri.

Exam is coming soon. Maka, kembalilah saya ke sarang 'katak di bawah tempurung'. Hilang komunikasi dengan dunia luar. Mungkin, itu pengorbanan yang perlu saya bayar. Semoga Allah redha. :)



0 Comments

Post a Comment

Friday, June 17, 2011

Revolusi diri.



Revolusi.

Sebelum mengorak langkah lebih jauh, mari selami dahulu definisi revolusi.

Revolusi itu membawa definisi perubahan sesebuah kerajaan, sistem politik, atau sistem sosial yang dilakukan secara radikal dan kekerasan untuk mengubah sistem pemerintahan tersebut. Ibarat rusuhan dan pemberontakan.

Revolusi dari aspek mental pula adalah perubahan pemikiran yang menyeluruh dan mendadak, terutamanya dari segi cara fikir dan tindakan.

Selongkar kembali peristiwa sejarah untuk mengenali istilah revolusi.

1) Pada tahun 1789, titik permulaan kebangkitan Rakyat Perancis, rata2 nya terdiri daripada golongan buruh estet yang ingin menjatuhkan pemerintahn monarki di bawah pemerintahan Raja Louis. Kekurangan makanan serta kemiskinan menjadi punca hilangnya sabar rakyat. Merealisasikan satu misi revolusi terpaksa dibayar dengan nilaian yang besar. 40 000 rakyat terkorban. Akhirnya, 1799 revolusi di bawah pimpinan Napoleon Banoparte berjaya membentuk kerajaan demokrasi dengan menggulingkan pemerintahan Monarki.

2) Renungi pula revolusi Iran. Sejarah mengatakan, Raja Shah Mohammad Reza Pahlavi menjadi boneka yang tunduk di bawah telunjuk Amerika Syarikat. Kemiskinan, kekejaman dan inflasi mencetuskan revolusi Iran di bawah pimpinan Ayatollah Ruhallah Khomeini. Pada tahun 1979, sang raja menderita setelah keselasaan kerana kerajaan republik telah terbentuk. Lihat sendiri, presiden Iran, Mahmod Ahmadinejad secara terang2an berani menentang Amerika Syarikat dan Israel.

3) Di mana bumi di pijak di situ langit dijunjung. Jangan pernah lupa revolusi di tanah Melayu. Akibat dentuman Malayan Union, orang Melayu berubah. Lupakan semangat kenegerian, kepasifan diri mengubah menjadi berani bersuara. Menentang gagasan Malayan Union. Maka, semangat kesatuan menggagalkan gagasan ini. Itu revolusi Melayu.

4) Revolusi Pemuda selama 18 hari di Mesir untuk menggulingkan diktator Hosni Mubarak yang sudah pun memerintah selama 30 tahun. Kekejaman polis, kemiskinan, pengangguran, inflasi, korupsi orang atasan menjadi tercetusnya revolusi ini yang bermula 25 Januari. Revolusi ini berjaya melembutkan akhlak polis2 yang setia kepada Hosni Mubarak. Kejayaan revolusi membawa kepada aktiviti islam dapat dijalankan dengan mudah.

Penyelongkaran selembar demi selembar peristiwa sejarah tidak punya kesudahan. Secara asasnya, tercetusnya revolusi itu adalah sama; atas rasa ingin menggulingkan pemerintahan yang kejam serta tamak. Sehingga menjerumuskan rakyat dalam keadaan kemiskinan, inflasi serta penderitaan.

Maka, dalam menggapai suatu misi itu, ada harga yang perlu dibayar. Pengorbanan yang besar dalam merealisasikan revolusi itu. Bukan calang-calang pengorbanan. Nilai nyawa yang harus dibayar ; revolusi Perancis contohnya.

Itu revolusi dari segi pemerintahan. Tetapi kita punya satu revolusi yang lebih besar; REVOLUSI DIRI. Revolusi mental supaya cara pemikiran berubah secara menyeluruh, tidak mengaplikasi 'hasty generalization' yang mencetuskan ketidakadilan dalam meletak sangkaan ataupun andaian.

Berbalik kepada soal lebih besar, revolusi diri untuk mencapai kejayaan. Pengorbanan itu perlu. Berkorban masa dalam bersuka ria. Berkorban cinta demi mencari cinta Dia. Berkorban lah apa sahaja yang mungkin, demi sebuah kejayaan. Kejayaan di dunia dan di akhirat. Revolusi pemikiran. akhlak. serta matlamat diri.

Exam is coming soon. Maka, kembalilah saya ke sarang 'katak di bawah tempurung'. Hilang komunikasi dengan dunia luar. Mungkin, itu pengorbanan yang perlu saya bayar. Semoga Allah redha. :)


0 comments:

Post a Comment

Copyright © 2009 ILHAM PENA All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive | Distributed by Deluxe Templates